Pemimpin Muda Indonesia

291

Jakarta, 28 Maret 2008

Jakarta. KLA.Org- Badan Perserikatan Bangsa Bangsa untuk anak, UNICEF, dan Kementerian Pemberdayaan Perempuan sejak tahun 2004 menandai peringatan Hari Anak Nasional dengan menyampaikan “Penghargaan untuk Pemimpin Muda Indonesia”.
Setiap tahunnya penghargaan diberikan kepada tiga anak yang telah berjasa dalam memasyarakatkan dan memajukan hak-hak anak di Indonesia. Penghargaan ini merupakan pengakuan penting terhadap upaya yang telah dilakukan oleh anak untuk sesama anak dan bangsa Indonesia.

Selama empat tahun berturut-turut, Presiden Republik Indonesia berkenan menyampaikan piagam penghargaan kepada penerima “Penghargaan untuk Pemimpin Muda Indonesia” dalam puncak acara peringatan Hari Anak Nasional. Berikut ini adalah profil penerima “Penghargaan untuk Pemimpin Muda Indonesia” tahun 2004:

Esti Maryanti Ipaenim, pelajar SMA berusia 16 tahun dari kota Ambon yang telah secara aktif memasyarakatkan hak anak di Ambon sejak tahun 2001. Melalui organisasi yang diketuainya di Ambon, Parlemen Anak, Esti dan teman-temannya berupaya untuk meningkatkan kesadaran masyarakat mengenai hak-hak anak. “Jika masyarakat mengetahui apa itu hak anak, saya yakin kesadaran mereka tentang pentingnya perlindungan anak akan meningkat,” ujar Esti. Pada tahun 2003 Esti terpilih sebagai ketua Parlemen Anak Maluku. “Ini memang tugas yang berat, tapi saya sangat menikmatinya. Parlemen Anak adalah wahana dimana anak-anak dari kedua komunitas yang bertikai bisa bertemu. Ini merupakan jalan yang bagus untuk mencapai Maluku yang damai,” tutur Esti.

Selain berkegiatan di tingkat daerah, Esti juga berpartisipasi dalam berbagai kegiatan nasional, seperti dalam Kongres Anak. Pada Kongres Anak tahun 2003, Esti bersama empat anak lainnya terpilih sebagai Duta Anak Indonesia. Di sekolahnya, SMAN 11 Ambon (dahulu SMU Negeri 3 Alternatif), Esti juga aktif sebagai penyuluh sebaya HIV/AIDS.
Syarifah Amelia, pelajar berusia 14 tahun dari Tanjungpandan Belitung ini telah terlibat dalam pemasyarakatan hak-hak anak sejak tahun 2002. Lewat kegiatan mendongeng, seni-budaya, Remaja Mesjid, dan OSIS, dia mengenalkan teman-teman sebayanya pada hak anak. Sejak tahun 2003 dia aktif bergabung dengan Lembaga Perlindungan Anak propinsi Bangka Belitung, dan mensosialisasikan pentingnya perlindungan anak. Dia ikut menghimbau agar Kepolisian selalu menggunakan UU Perlindungan Anak ketika menangani anak yang terlibat dalam perkara hukum. Amelia juga berupaya mendesak Pemerintah daerah agar memberikan Akta Kelahiran gratis bagi anak di Bangka Belitung. Dalam Kongres Anak IV baru-baru ini Amelia terpilih sebagai Duta Anak Indonesia di bidang Pendidikan. “Sebagai Duta Anak, saya harus berjuang untuk memastikan bahwa hak-hak anak bisa terpenuhi. Saya ingin seperti kakek saya yang dulu ikut berjuang meraih kemerdekaaan bangsa kita,” tutur Amelia yang baru saja masuk SMA II Sungai Liat, Bangka.

Teguh Raharjo, pelajar SMK 3 Yogyakarta berusia 16 tahun ini telah aktif memasyarakatkan hak-hak anak sejak tahun 2001. Dia memfasilitasi berbagai forum anak, dan pernah menyampaikan resolusi yang dirumuskan anak-anak kepada Menteri Sosial dan Komisi VII DPR RI. Dalam Kongres Anak IV, Teguh bertindak sebagai Pimpinan Sidang. Teguh juga aktif di organisasi kemasyarakatan, Karang Taruna, dan Remaja Mesjid. Lewat organisasi-organisasi tersebut Teguh memasyarakatkan hak anak. “Untuk memenuhi hak anak, kita harus melibatkan keluarga, sekolah, masyarakat, pemerintah, dan anak sendiri. Kerjasama yang baik antar semua unsur tersebut sangat penting artinya,” ujar remaja yang selalu menjabat sebagai Ketua OSIS sejak berusia 13 tahun tersebut.
Pada tahun 2005, “Penghargaan untuk Pemimpin Muda Indonesia” diterima oleh:

Bella Diniyah Putri, pelajar SMP berumur 13 tahun dari Tanggamus, Lampung telah aktif mempromosikan hak anak di Lampung sejak tahun 2002. Melalui organisasi yang dipimpinnya – Komisi Anak – Bella dan rekan-rekannya menumbuhkan kesadaran masyarakat akan hak anak melalui seni, musik dan olahraga. Sejak tahun lalu Bella juga terlibat aktif dalam kegiatan dakwah dengan menjadi da’i anak. Bella menyampaikan ceramah di berbagai mesjid dan tempat-tempat lainnya. Melalui dakwah tersebut Bella mempromosikan isu-isu hak anak. Bulan lalu Bella melawat ke Bangkok, mewakili Indonesia dalam Konsultasi Regional mengenai Kajian Sekretaris Jenderal PBB mengenai Kekerasan terhadap anak
Ady Juanda, pelajar SMP berusia 15 tahun dari Padang, telah terlibat aktif dalam mempromosikan hak anak dengan fokus pada hak reproduktif anak. Ady telah berpartisipasi dalam berbagai kampanye dan aktivitas pendidikan sebaya mengenai pentingnya hak anak untuk memperoleh informasi yang tepat tentang kesehatan reproduksi serta hak untuk melindungi diri dari kemungkinan mengalami kekerasan seksual. Dia juga melakukan kajian mengenai kekerasan seksual yang menimpa anak-anak di Sumatera Barat. Hasil kajiannya semakin memotivasi dirinya lagi untuk melakukan sesuatu yang berarti. Ady dan rekan-rekannya berupaya untuk membantu anak-anak agar tidak menjadi korban kekerasan seksual.

Asti Utami, pelajar SMA berumur 17 tahun dari Palembang, telah secara aktif mempromosikan hak anak sejak tahun 2002. Asti memfasilitasi berbagai forum anak dan sering bertindak sebagai nara sumber mengenai isu hak anak. Asti juga secara aktif terlibat dalam kelompok teater, dimana dia menyampaikan aspirasi dan pesan-pesan tentang pentingnya memenuhi hak anak. Asti juga aktif dalam berbagai organisasi dan telah mewakili propinsinya dalam berbagai forum nasional.
Untuk tahun 2006, penerima “Penghargaan untuk Pemimpin Muda Indonesia” adalah:

Chrisna Widyawati (16 tahun) yang rumah keluarganya roboh akibat gempa bumi yang melanda Yogyakarta pada 27 Mei 2006 tergerak hatinya untuk menjadi relawan. Bersama teman-temannya Chrisna menjadi koordinator pelajar untuk mendampingi anak-anak yang memerlukan bantuan. “Dalam situasi bencana, anak berada dalam posisi rentan. Mereka perlu mendapat dukungan. Untuk mengurangi kerentanannya, anak perlu diberitahu langkah-langkah penyelamatan diri dan bagaimana menghadapi situasi bencana agar mereka aman.”
Chrisna yang aktif di Karang Taruna, sekolah, remaja masjid, dan gemar menulis tentang berbagai isu anak ini adalah siswi SMA Negeri 2 Yogyakarta.

Andra Septian (15 tahun) yang tumbuh di desa Nagari pasir yang sebagian besar warganya menggeluti usaha konveksi mendapatkan banyaknya anak yang kurang mendapat perhatian orang tua akibat kesibukan mereka menjalankan usaha konveksi. “Aku dan teman-temanku merasakan sendiri hausnya kami akan kasih sayang. Tetapi kami mencoba memahami dan berpikir secara dewasa. Tujuan para orang tua kami adalah untuk membahagiakan kami.”
Andra yang ketika kelas dua SMP mendirikan kelompok belajar di desanya ini menerapkan metode “belajar sambil bermain” untuk mengisi waktu luang anak-anak di desanya. “Meskipun SDM Indonesia dianggap tertinggal dibanding banyak negara lain, tetapi saya ingin agar jutaan anak Indonesia dapat membawa negeri ini menyongsong cahaya yang lebih terang.”

Saat ini Andra tercatat sebagai siswa SMA Negeri 3 Bukittinggi, Sumatra Barat.
Trustia Rizqandaru (16 tahun), pelajar SMA Negeri 3 Bandung, aktif dalam Forum Anak Daerah Jawa Barat. Trustia sangat bersemangat menyuarakan agar jangan lagi ada kekerasan terhadap anak. “Tempat-tempat yang seharusnya aman bagi anak, ternyata justru tidak demikian. Tindak kekerasan paling sering terjadi di rumah, sekolah, dan di masyarakat, “ ujar Trustia. “Masyarakat belum paham tentang hak anak. Semua pihak wajib bertanggungjawab. Pemerintah harus bisa memberi informasi; orang tua perlu sadar bahwa anak bukanlah milik pribadi yang bisa diperlakukan seenaknya, dan anak sendiri perlu mengetahui hak-hak dan kewajibannya.”

Penerima Penghargaan untuk tahun 2007 adalah:
Kadek Ridoi Rahayu (16 tahun) pelajar SMAN 1 Gianyar, Bali aktif dalam memimpin organisasi baik di sekolah maupun dalam masyarakat sejak masih di bangku SMP. Doi memelopori pembentukan Forum Anak Daerah Provinsi Bali (FADBALI). Dalam memimpin FADBALI, Doi perpegang teguh pada prinsip Non-Diskriminasi. Menurutnya “dalam menyuarakan hak anak di Forum, perbedaan tidak menjadi halangan, karena perbedaan itulah yang memberikan indahnya keberagaman.” Doi sering melakukan kunjungan di LAPAS Anak dan daerah-daerah terpencil. Selain itu, Doi bersama teman-temannya juga aktif mengkampanyekan pencegahan kekerasan dan eksploitasi anak, terutama untuk tujuan seksual komersial. “Bali sebagai tempat pariwisata sangat rentan terhadap kasus pedofilia, Untuk itu anak-anak harus tahu bagaimana melindungi diri mereka.”

Asep Ramdhani (16 tahun), sejak kecil sudah akrab dengan berbagai pekerjaan yang berhubungan dengan pembuatan sepatu di lingkungan Uwaknya yang membesarkan dia di Bandung. Asep bergabung dengan Sanggar Kreativitas Anak Sidikara dan aktif memfasilitasi anak-anak seusianya yang bekerja di industri sepatu Cibaduyut untuk mendapatkan berbagai informasi termasuk tentang kesehatan reproduksi. Dalam memperjuangkan hak-hak teman-temannya, Asep tidak segan melakukan diskusi dan lobi dengan para pengusaha yang bergabung dalam industri sepatu. Hasilnya, teman-teman Asep bisa memiliki akses untuk berkegiatan di Sanggar. Selain itu, Asep juga mempunyai perhatian khusus terhadap anak-anak yang memiliki keterbatasan fisik. “Mereka memiliki hak yang sama dengan anak-anak lainnya”, ujar Ketua OSIS SMK Negeri 7, Bandung yang memahami teknologi computer dengan baik ini.

Joko Sukamto (16 tahun) yang sejak masih kecil menyukai seni, aktif melakukan berbagai cara untuk memasyarakatkan hak-hak anak. Salah-satunya adalah dengan bergabung dalam “Kelompok Budaya”. Melalui kelompok ini Joko dan teman-temannya berhasil menampilkan “Wayang Bocah” sebagai media untuk meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap hak-hak anak. Selain itu, saat “Gunung Merapi” dalam kondisi siaga, Joko dan teman-temannya mendirikan “Posko Merapi” untuk memfasilitasi anak-anak di sekitar Gunung Merapi agar tetap bisa belajar dan bermain. “Anak-anak harus tetap belajar dalam kondisi apapun karena ini akan membantu mereka mengatasi trauma,” kata pelajar SMAN1 Cepogo, Boyolali, Jawa Tengah.
Masing-masing penerima penghargaan memperoleh tabungan dari Bank Niaga dan hadiah dari para sponsor seleksi “Penghargaan untuk Pemimpin Muda Indonesia”.