Sipelandukilat Raih Penghargaan Top 45 KIPP 2019

36

Tanjung Selor (kla.id) – Setelah masuk ke dalam Top 99 Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (KIPP) beberapa waktu lalu. Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) kembali meraih penghargaan karena masuk sebagai Top 45 KIPP 2019.

Gubernur Kaltara, Dr H Irianto Lambrie mengungkapkan, provinsi termuda ini terpilih melalui Sistem Pelayanan Administrasi Kependudukan untuk Wilayah Perbatasan (Sipelandukilat) yang digagas Dinas Kependudukan dan Pencacatan Sipil (Disdukcapil).

Sesuai surat Kemenpan-RB No. B/301/PP.00.05/2019 perihal, Pemberitahuan Awal Penyerahan Penghargaan Top 45 Inovasi Pelayanan Publik 2019. Pemberian penghargaan Top 45 diagendakan akan diserahkan langsung oleh Wakil Presiden (Wapres) RI bapak Jusuf Kalla pada Selasa, 1 Oktober 2019 di Jakarta.

Alhamdulillah, saya menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada seluruh jajaran Disdukcapil, juga Pemprov Kaltara karena sudah memberikan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat,” kata Gubernur.

Pada KIPP 2019, sebanyak 3.156 inovasi terekam dalam Sistem Inovasi Pelayanan Publik (Sinovik) diajukan oleh 331 instansi pemerintah. Dari 3.156 terdapat 1.872 Inovasi Pelayanan Publik dengan status yang telah diajukan, yang kemudian melalui seleksi administrasi, dihasilkan 1.651 inovasi yang dinyatakan lolos ke tahap penilaian proposal. Melalui rapat pleno Tim Panel Independen kemudian memilih Top 99 Inovasi Pelayanan Publik. Dan dari Top 99, menjadi Top 45 yang diseleksi dengan cara wawancara dan presentasi dari para Innovator di hadapan Tim Panel Independen.

Sebagai informasi, ‘Sipelandukilat’ merupakan pelayanan terhadap masyarakat di wilayah perbatasan Kaltara, yang dilakukan dengan sistem jemput bola. Artinya petugas mendatangi langsung ke tempat masyarakat berada. Program Sipelandukilat hadir karena menjadi solusi aplikatif dalam pelayanan kependudukan. Dimana melalui sistem ini akan memutus permasalahan jarak dan kesulitan masyarakat yang ingin mengurus dokumen kependudukan.

(Humas)